Langsung ke konten utama

Hore.. Bukan H1N1!

Hah.. Nulis di blog kini merupakan perjuangan berat bagi saya.. Rasa mualas telah melanda, rasa mules juga *apa coba?*.

Sekitar hari Rabu atau Kamis lalu, tenggorokkan saya terasa sakit dan mulai gatal-gatal minta digaruk, aw aw. Lalu esoknya hidung mulai mengeluarkan sesuatu yang kerap disebut orang : upil ing*s.

Dan ternyata bukan saya saja yang merasakan, ternyata anak-anak sekelas saya juga kena. Saya cerita perihal penyakit batukpilek itu ke Ibu saya.. "Jangan-jangan H1N1" kata ibu saya.

Lalu hari Sabtu (hari ini), badan saya panas tinggi, omongan mulai sedikit ngaco dan ayah saya bilang : "Jangan-jangan H1N1". Saya pun dibawa ke RS di daerah Lippo Cikarang (ada yang tau RS apa? namanya rada-rada aneh gitu *aneh dikuping saya*)

Di situ susterya meriksa suhu badan saya dan memang benar, suhunya bisa buat masak telor rebus *lebay sengihnampakgigi*.. Lalu pas nimbang berat badan, yes, berat badan saya turun.. Dan saya pun terlalu senang dan akhirnya sembuh sendirinya, ya engga lah.

Di periksa dokter, akhirnya dokter nya nyaranin saya periksa darah aja, takutnya DB.. Lho bukan H1NI? Bukan kok. Akhirnya periksa darah dan hasilnya bagus, berarti saya cuma kena virus biasa. Udah deh saya dikasih obat batuk, pilek, penurun demam, vitamin sama antibiotik yang kalo diminum semuanya sukses mbuat saya kembung. Wahahaha.

Eh, sepertinya teman-teman saya gak ada yang seheboh itu menghadapi virus flu ini.

-sekian & ta

Komentar

  1. pertamax, gan!

    tuh, tulisan lo masih bagus!

    lo mah bukan flu babi, tapi flu lutung. hahahahah...

    BalasHapus
  2. "Eh, sepertinya teman-teman saya gak ada yang seheboh itu menghadapi virus flu ini."

    ga juga tung
    sekarang aku kalau ngerasa gatel tenggorokan dikit langsung parno. langsung makan banyak, minum vitamin, apalah. h1n1 serem yak... -_-

    BalasHapus
  3. wah syukur lo ga kena tuh virus
    perbanyak minum vitamim!
    biar badan kita tetep sehatttt

    BalasHapus
  4. emang ciri-ciri H1N1 sama flu biasa bedanya apa sih.. :|

    BalasHapus
  5. iya lo ma H1NL

    flu lutung! hahaa

    BalasHapus
  6. wah kompaaak banyak anak blogger yg abis sakit
    gw juga dong abis panas tinggi..gag tau sakit apa.tapi ga flu siii hahahahah sakit bangga...!
    *begoo*....

    BalasHapus
  7. yang oenting jangan paranoid dulu.. :D kalao udah bneran kena, kykna seru juga dateng ke kantor polisi bilang "say noordin" tapi udah kena H1N1 lho

    BalasHapus
  8. emg lagi musim sakit bu!hahahahahaha. Temen2 sekelas gue juga pada meler semua. Sekarang malah beberapa dirawat dirumah sakit karena kasus kayak elo itu.awalnya pilek,lama2 jadi panas tinggi.karena perubahan musim kali yeeee? Btw ortu lo lebay juga yak wakakakaka

    BalasHapus
  9. yayaya.....Pendatang baru....kenalan ya.....

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Makan dan Belanja Murah di London

Hah..
Tidak terasa sudah seminggu berlalu sejak gue meninggalkan London. Gue tinggal di London selama 2 minggu, mengikuti program EF Language Travel (homestay).
Di London, segalanya mahal, mulai dari pipis di stasiun underground yang tarifnya 30 pence sampai gantungan kunci/magnet kulkas yang harganya lebih dari 1 pound. 1 pound kan Rp.14000. Sakit hati banget deh disana hahaha.
Makanan? Jangan ditanya.. Mahal-mahal banget. Di Euston Underground Station (deket University College of London, tempat gue belajar english bersama EF), gue suka makan makanan Jepang, udon, yang harganya 5 pound. Enak? Biasa aja tuh. Makan di Burger King juga kisaran harganya segitu, burger kurang lebih 4 pound.
Nah, berhubung gue orangnya kere dan sangat pelit. Maka inilah tips makan murah di London ala gue :
-Makanlah di restoran KFC-KFCan, seperti Dixy Chicken atau Chicken Cottage, tersebar diseluruh London. Harganya lumayan murahlah (dibanding yang lain), apalagi kalo beli paket family, makan rame-rame, patunga…

Jalan-Jalan : Nusa Lembongan + Biaya dan Tips Part.1

HALOOOOOO!

Sudah hampir 2 tahun saya tidak menulis di blog ini. Sepertinya trend blogging juga sudah menghilang digantikan oleh vlog-vlog gitu, ya? Teman-teman blogger saya pada zaman sekolah dulu juga sudah pada menghilang (dan beberapa sudah punya anak!). Saya sendiri pernah berniat untuk bikin vlog ala-ala anak muda zaman sekarang tapi apadaya terlalu malu untuk ngomong di depan kamera dan malas untuk editing videonya...

Anyways, I'm going to share my recent trip to Nusa Lembongan on May 2017.

Pelabuhan Mushroom Bay, Nusa Lembongan.
Pertama, yang harus kamu lakukan adalah : Beli tiket ke Bali! Kecuali memang sudah tinggal di Bali.. Terserah deh mau naik pesawat, bus, kereta, kapal laut, kapal api.

Kedua, setelah tiba di Bali, pergilah ke Sanur dan menuju booth penjualan tiket speedboat/slowboat yang ada di depan pantainya. Ada banyak sekali booth penjualan tiket namun saya menggunakan Optasal. Harga tiket untuk lokal adalah Rp.200.000 PP. Kami membeli tiket PP dengan tiket pulan…

P S K

Pelabuhan Sunda Kelapa yaa.. Bukan PSK-PSK yang lain

Mas-mas anak nongkrong Pelabuhan.

Jadi kan tanggal 6 April yang lalu gue maen ke Kota Tua tuh, masih dengan tetangga gue dan masih naik kereta, sama seperti jalan-jalan yang lalu.

Naik kereta dari Bekasi-Jakarta Kota... brrrmm..brrrmmm.. godokgodok..gedekgedek..jegesjeges.. Nyampe stasiun Kota, jalan kaki ke depan Museum Fatahillah, di tawarin nyewa sepeda+abangnya (karena gue udah lupa caranya naik sepeda), dianterin ke 5 tempat gitu (PSK, Museum Bahari, Menara Syahbandar, Jembatan Intan n Toko Merah) (FYI gue diboncengin abangnya, tapi tetangga gue bawa sepeda sendiri)

Jadi pertama, kami datang ke Pelabuhan Sunda Kelapa, ya.. emang target gue awalnya cuma pengen ke situ sih, mau hunting foto ceritanya..

Nah nah nah di Pelabuhan Sunda Kelapa ini, sama abang-sepedanya kita di ajak ke atas kapal... Masalahnya bukan terletak di : "kita di ajak ke atas kapal" tapi BEGIMANA CARANYA NAIK KE ATAS KAPAL YANG-LAGI-DI-CUCI itu karena g…