Langsung ke konten utama

Di Sore Hari Penuh Asap

Sekitar satu jam yang lalu, saya mendengar suara grasak-grusuk aneh dari luar rumah. Saya pikir itu hanya suara hujan, makin lama makin terdengar, saya melihat ke jendela. Sepi. Lalu saya membuat kesimpulan bahwa itu semua hanya suara Ibu saya yang menyiram kembang.

Setengah jam kemudian..

Bunyi grasak-grusuk makin terdengar, kali ini malah seperti suara hujan deras (padahal diluar kering), saya melihat ke jendela, dan ternyata kebon alang-alang di depan rumah saya terbakar! :konslet:(Bukan, bukan termasuk bagian dari rumah saya, bersebrangan dari rumah saya, terpisah jalan). Sebenarnya sudah sering kebon itu terbakar, tapi baru kali ini saya melihat langsung.

Dan wow. Satpam dan warga langsung turun tangan. Oke, banyak juga yang cuma nonton, hehe. Ada juga anak-anak kecil lari-lari atau naik sepeda sambil teriak : "Kebakaraaaaaan" Dan akhirnya (baru saja) apinya padam.

Foto-foto (diambil dari dalam rumah, karena kalau saya keluar rumah, rambut saya beserta baju dan kamera akan terkontaminasi *buset* bau asap. Hehehehe. peace




Setelah lama ga update blog, saya malah nulis hal-hal ga jelas kayak gini. Hehehe.

-sekian & ta

Komentar

  1. beneran itu? kayak abis kena nuklir foto yang pertama, mestinya ada video elo lagi lari lari disitu belakangnya api api terus focusnya di elu gitu, api apinya blur, wah keren hauehauehauehauhea

    BalasHapus
  2. Ben, foto pertama emang gue lebay²in hahaha.

    Bau asep ben. Males banget ntar gw jadi manusia asep. Mana kayak orang gila lari2 padahal tetangga ngumpul semua. wahahha

    BalasHapus
  3. itu bener bener di seberang rumah???? :O

    kalo aku, pasti langsung ribut maksa orang orang rumah pada ngungsi. hohoho

    BalasHapus
  4. foto pertama sumpah lebay mampus
    kea kbakaran hutan haha

    itu ada yg ngebakar ato saking gersangnya ampe kebakar sendri? -.-

    BalasHapus
  5. @ambar : Kan kemaren parah banget tuh anginnya, nah, didepan alang2 tuh ada tempat pengolahan sampah gitu, ga tau deh, kayaknya ada 1 daun yg kebakar, terbang, apinya nyebar ke alang2.

    *oke, ga jelas kronologinya*

    BalasHapus
  6. wadoohh untung aja cuman alang2

    siram yang banyak biar cepet padam

    BalasHapus
  7. itu kebakaran apa apaan sih tung???

    BalasHapus
  8. foto kdua gawat dah , masa ada kebakaran malah jd tontonan .

    bpak : nak itu lho yg namanya kebakaran !
    anak : waaah keren ya pak !

    *tanpa ada usaha untuk memadamkannya -,-

    hehehehe

    BalasHapus
  9. Waw serem juga yaa.. itu foto yg pertama kesannya kebakarannya dahsyat banget ih

    BalasHapus
  10. wah seremnyaaa... seperti kebakaran di aussie waktu itu hiii serem..

    BalasHapus
  11. mampir ke
    www.viaipi-blog.blogspot.com

    BalasHapus
  12. www.viaipi-blog.blogspot.com
    tempat nya ceweqs2 cantiq choy

    BalasHapus
  13. Sip juga BLOGnya. blog baru....http://embahkudo.blogspot.com/

    BalasHapus
  14. wedeh gue hampir gapernah liat kebakaran secara lgsg, terutama kebakaran gede seumur2 blm pernah liat lgsg deh, yaa baru musim kemarau bu wajar jd banyak kebakaran yak skrg ckckckckckck

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

Makan dan Belanja Murah di London

Hah..
Tidak terasa sudah seminggu berlalu sejak gue meninggalkan London. Gue tinggal di London selama 2 minggu, mengikuti program EF Language Travel (homestay).
Di London, segalanya mahal, mulai dari pipis di stasiun underground yang tarifnya 30 pence sampai gantungan kunci/magnet kulkas yang harganya lebih dari 1 pound. 1 pound kan Rp.14000. Sakit hati banget deh disana hahaha.
Makanan? Jangan ditanya.. Mahal-mahal banget. Di Euston Underground Station (deket University College of London, tempat gue belajar english bersama EF), gue suka makan makanan Jepang, udon, yang harganya 5 pound. Enak? Biasa aja tuh. Makan di Burger King juga kisaran harganya segitu, burger kurang lebih 4 pound.
Nah, berhubung gue orangnya kere dan sangat pelit. Maka inilah tips makan murah di London ala gue :
-Makanlah di restoran KFC-KFCan, seperti Dixy Chicken atau Chicken Cottage, tersebar diseluruh London. Harganya lumayan murahlah (dibanding yang lain), apalagi kalo beli paket family, makan rame-rame, patunga…

2 Minggu di London

Hal-hal yang paling gue inget selama Homestay bersama EF Language Travel (20 Juni 2011-4 Juli 2011) :

- Mansfield Road Gue tinggal disana selama 2 minggu, bersama keluarga angkat yang baiiik banget (dan kebetulan muslim juga).
- Bus nomer 24 Dari Mansfield Road menuju Euston (tempat UCL berada, EF London menyewa gedung di UCL untuk dijadikan sekolah bagi kami) menaiki bus nomer 24 tujuan Pimlico. Pulangnya menaiki bus nomer 24 dari Warren Street-Mansfield Road (tujuan Hampstead Heath). Selama 2 minggu menaiki bus ini, jadi agak-agak rindu gimana gitu hahaha.
(Pemandangan diatas bus double decker)
- Sainsbury's Indomaretnya orang Inggris, tempat favorit gue dikala sedang lapar. Ayam pedasnya mantab, jualan nasi juga, cocok di kantong harganya.
(ayam+nasi)
- Camden Market Sebelum ke London emang gue udah yakin kalo ini pasar bakal asik banget, dan ternyata benar! Wajib banget kesana. Saran gue sih kalo mau beli oleh-oleh ya ke Camden Market saja. Mau makanan? Oh banyak banget pilihannya. Te…

P S K

Pelabuhan Sunda Kelapa yaa.. Bukan PSK-PSK yang lain

Mas-mas anak nongkrong Pelabuhan.

Jadi kan tanggal 6 April yang lalu gue maen ke Kota Tua tuh, masih dengan tetangga gue dan masih naik kereta, sama seperti jalan-jalan yang lalu.

Naik kereta dari Bekasi-Jakarta Kota... brrrmm..brrrmmm.. godokgodok..gedekgedek..jegesjeges.. Nyampe stasiun Kota, jalan kaki ke depan Museum Fatahillah, di tawarin nyewa sepeda+abangnya (karena gue udah lupa caranya naik sepeda), dianterin ke 5 tempat gitu (PSK, Museum Bahari, Menara Syahbandar, Jembatan Intan n Toko Merah) (FYI gue diboncengin abangnya, tapi tetangga gue bawa sepeda sendiri)

Jadi pertama, kami datang ke Pelabuhan Sunda Kelapa, ya.. emang target gue awalnya cuma pengen ke situ sih, mau hunting foto ceritanya..

Nah nah nah di Pelabuhan Sunda Kelapa ini, sama abang-sepedanya kita di ajak ke atas kapal... Masalahnya bukan terletak di : "kita di ajak ke atas kapal" tapi BEGIMANA CARANYA NAIK KE ATAS KAPAL YANG-LAGI-DI-CUCI itu karena g…