Langsung ke konten utama

P S K

Pelabuhan Sunda Kelapa yaa.. Bukan PSK-PSK yang lain siul

Mas-mas anak nongkrong Pelabuhan.

Jadi kan tanggal 6 April yang lalu gue maen ke Kota Tua tuh, masih dengan tetangga gue dan masih naik kereta, sama seperti jalan-jalan yang lalu.

Naik kereta dari Bekasi-Jakarta Kota... brrrmm..brrrmmm.. godokgodok..gedekgedek..jegesjeges.. Nyampe stasiun Kota, jalan kaki ke depan Museum Fatahillah, di tawarin nyewa sepeda+abangnya (karena gue udah lupa caranya naik sepeda), dianterin ke 5 tempat gitu (PSK, Museum Bahari, Menara Syahbandar, Jembatan Intan n Toko Merah) (FYI gue diboncengin abangnya, tapi tetangga gue bawa sepeda sendiri)

Jadi pertama, kami datang ke Pelabuhan Sunda Kelapa, ya.. emang target gue awalnya cuma pengen ke situ sih, mau hunting foto ceritanya..

Nah nah nah di Pelabuhan Sunda Kelapa ini, sama abang-sepedanya kita di ajak ke atas kapal... Masalahnya bukan terletak di : "kita di ajak ke atas kapal" tapi BEGIMANA CARANYA NAIK KE ATAS KAPAL YANG-LAGI-DI-CUCI itu karena ga ada tangga atau alat apapun yang tampaknya bisa dipake buat naik gitu.. Dan ternyata kita harus naik ke kapal pake ini : (bentar deh ngubek-ngubek foto dulu, gue jepret ga ya dulu alat-naik-ke-kapal-nya)

Jelas ga tuh fotonya? Jadi ini balok kayu gede.. Kebayang ga gimana seremnya pas naik balok ajaib begini?

Habis turun dari kapal dengan -alat-turun-kapal-super-serem- itu, kami mau keliling-keliling pelabuhan sebelum tiba-tiba...

GUBRAG.

Eh temen gue jatoh dari sepeda.

Eh berdarah.

nangih

Setalah adegan-adegan si temen gue minta pulang ASAP tapi gue ga mau *kejam* akhirnya kami tetep ngelanjuttin perjalanan, masih dengan si temen bawa sepeda dengan kaki berdarah dan gue enak-enakkan dibonceng setan

Habis itu kami naik kapal otok-otok *apaan tuh?*, yah pokoknya kapal kecil pake bensin itu lho.. Bayarnya Rp.25.000 kayaknya, lupa deh gue.. (tapi bukan kapal otok-otok anak kecil yang di tarok di ember itu lho)

Mungkin karena PSK ini udah jadi objek wisata terkenal, orang-orang sini jadi pada ramah sama turis asing kayak gue

Habis itu kita ke Museum Bahari yang ngebosenin, terus ke Menara Syahbandar yang bikin pegel, terus ke... ke Jembatan Intan terus balik ke Museum Fatahillah (ga ke Toko Merah gara-gara udah kecapekan)
Pemandangan di Menara

Habis itu makan di tenda-tenda merah bertuliskan C*ca-C*la di sekitar Kota Tua (terakhir gue kesini sih belom ada itu tenda-tenda merah, sebenernya agak ganggu juga sih, masa Kota yang katanya TUA kok ada tenda-tenda gahol masa kini gitu). Kota Tua sekarang ruame banget ya, beda sama dulu, sekarang banyak banget anak-anak sekolah yang gahol-gahol bawa DSLR, atau anak SMA cewek-cewek yang ngerokok sembah

Pokoknya Kota Tua sekarang perkembangannya diiringi alunan lagu Greenday yang disetel di arena tenda-tenda makanan berlogo minuman bersoda dan didatangi remaja-remaji ber-sneakers sengihnampakgigi

Oke
Dan hasil yang gue dapet dari tur Rp.30.000 yang melelahkan + kepanasan + kena asep mobil itu adalah :
Foto-foto jelek, goyang-goyang (naik sepeda n kapal otok-otok mana bisa dapet gambar ga shake) terus badan gue panas sampe rumah gile

Jadi, saran dari gue sih kalo mau ke Kota Tua sih pas pagi/sore sekalian, biar dapet cahaya pas untuk foto dan ga kepanasan xpasti..

-sekian & ta

Komentar

  1. Hore pertamax dulu lah..

    belum pernah ke sunda kelapanya, paling lewat-lewat doang. boleh lah nanti di coba

    Salam

    BalasHapus
  2. haha salah sendiri gamau hati-hati
    kalo itu mah namanya kota tua yang beranjak gaul

    hahaha

    BalasHapus
  3. aduuh tung asik ya nampaknya petualangan lo
    gue harus mencobanya jugaaa
    kota tua ke psk tu deket y ? baru tau gue hehe
    enak nih petualangan kyk elo murah meriah hehe

    BalasHapus
  4. gaul bets. maenannya kesono. saya mah belom pernah atuh aheuaheae..

    foto2 lo kalo mau jangan di upload ke blogspot.. biar lebih gede dan ga ke compress.... jadi lebih bersih gitu tung.. sayang potona kalo kamerana bagus auehaue

    BalasHapus
  5. wuih dimana tuh kota tua?

    BalasHapus
  6. wiiiiw asik lw, jalan2 mulu.
    fotonya keren2 :D
    aiiihh ikut dong kapan2 klo lw jalan2 lagi.
    hahahha :)

    BalasHapus
  7. uuuuuuuuuuuuu aku juga ga pernah ke sana loooh -_-

    BalasHapus
  8. boleh nih ceritanya

    seru. balok gitu g,mama cara maikmya???

    ngeri bgt

    BalasHapus
  9. hahahaha ngakak mulu gw kalo kesini...
    sintung cagur..

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

Makan dan Belanja Murah di London

Hah..
Tidak terasa sudah seminggu berlalu sejak gue meninggalkan London. Gue tinggal di London selama 2 minggu, mengikuti program EF Language Travel (homestay).
Di London, segalanya mahal, mulai dari pipis di stasiun underground yang tarifnya 30 pence sampai gantungan kunci/magnet kulkas yang harganya lebih dari 1 pound. 1 pound kan Rp.14000. Sakit hati banget deh disana hahaha.
Makanan? Jangan ditanya.. Mahal-mahal banget. Di Euston Underground Station (deket University College of London, tempat gue belajar english bersama EF), gue suka makan makanan Jepang, udon, yang harganya 5 pound. Enak? Biasa aja tuh. Makan di Burger King juga kisaran harganya segitu, burger kurang lebih 4 pound.
Nah, berhubung gue orangnya kere dan sangat pelit. Maka inilah tips makan murah di London ala gue :
-Makanlah di restoran KFC-KFCan, seperti Dixy Chicken atau Chicken Cottage, tersebar diseluruh London. Harganya lumayan murahlah (dibanding yang lain), apalagi kalo beli paket family, makan rame-rame, patunga…

2 Minggu di London

Hal-hal yang paling gue inget selama Homestay bersama EF Language Travel (20 Juni 2011-4 Juli 2011) :

- Mansfield Road Gue tinggal disana selama 2 minggu, bersama keluarga angkat yang baiiik banget (dan kebetulan muslim juga).
- Bus nomer 24 Dari Mansfield Road menuju Euston (tempat UCL berada, EF London menyewa gedung di UCL untuk dijadikan sekolah bagi kami) menaiki bus nomer 24 tujuan Pimlico. Pulangnya menaiki bus nomer 24 dari Warren Street-Mansfield Road (tujuan Hampstead Heath). Selama 2 minggu menaiki bus ini, jadi agak-agak rindu gimana gitu hahaha.
(Pemandangan diatas bus double decker)
- Sainsbury's Indomaretnya orang Inggris, tempat favorit gue dikala sedang lapar. Ayam pedasnya mantab, jualan nasi juga, cocok di kantong harganya.
(ayam+nasi)
- Camden Market Sebelum ke London emang gue udah yakin kalo ini pasar bakal asik banget, dan ternyata benar! Wajib banget kesana. Saran gue sih kalo mau beli oleh-oleh ya ke Camden Market saja. Mau makanan? Oh banyak banget pilihannya. Te…