Langsung ke konten utama

NGARANG : Studio..

Di suatu hari yang indah nan cerah nan terik kayak biasanya,


DoJo dan kawan-kawannya : si Kunyukh, si Kera, si Sakti dan si Lutung, punya rencana untuk ngeband..Walaupun mereka ndak bisa nambel band ngeband sama sekali..


Sesampainya di studio,


Mereka masih harus ngantri sembako ngeband, nunggu band sebelumnya selesai dulu, entah band sebelum mereka itu band seperti apa, tapi sepertinya band rock ndak jelaz..


Di studio,

DoJo n pren yang udik ndak terkira, mencoba segalamacem alat-alat band,
Mengutak-atik amplifier, dan semua yang ada di situ.


Sampai pada akhirnya,


Gitar yang dipake DoJo gak bisa nyala!


Oh No!!!


Dah dicium, dipeluk dan disayang,
Gitarnya ndak mau bunyi-bunyi…
Kabel semua dicek dan ok-ok aja tuh..


Akhirnya…


“MAS…..MAS….! TOLONG MAS! MAS-MAS YANG JAGA STUDIOOOO!!!”

Mas-mas itu pun datang,
Tanpa basa-basi,


Langsung memutar salah satu ‘buletan’ di speaker..

‘buletan’ yang arah panahnya menunjukkan angka 0

‘buletan’ ajaib yang bertuliskan :

VOLUME


Ternyata,

DoJo n pren yang bego-bego,
Tadi muter-muterin tuh ‘buletan’.
Sampai ‘buletan’nya menunjukkan angka 0


Pantaslah, gitarnya gak bersuara, speakernya aja dimatiin..


Jo..
Pinter sekali kamu..


-sekian & ta

Komentar

  1. hahahaha sayah pertama kali pegang gitar listrik juga bingung abis!!
    pernah nyetrum lagi!! duh gak enak banget,hehehe.

    BalasHapus
  2. hoho...
    iyo2

    gitar..
    gitar...

    kamu kok brbunyi sih?

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

Makan dan Belanja Murah di London

Hah..
Tidak terasa sudah seminggu berlalu sejak gue meninggalkan London. Gue tinggal di London selama 2 minggu, mengikuti program EF Language Travel (homestay).
Di London, segalanya mahal, mulai dari pipis di stasiun underground yang tarifnya 30 pence sampai gantungan kunci/magnet kulkas yang harganya lebih dari 1 pound. 1 pound kan Rp.14000. Sakit hati banget deh disana hahaha.
Makanan? Jangan ditanya.. Mahal-mahal banget. Di Euston Underground Station (deket University College of London, tempat gue belajar english bersama EF), gue suka makan makanan Jepang, udon, yang harganya 5 pound. Enak? Biasa aja tuh. Makan di Burger King juga kisaran harganya segitu, burger kurang lebih 4 pound.
Nah, berhubung gue orangnya kere dan sangat pelit. Maka inilah tips makan murah di London ala gue :
-Makanlah di restoran KFC-KFCan, seperti Dixy Chicken atau Chicken Cottage, tersebar diseluruh London. Harganya lumayan murahlah (dibanding yang lain), apalagi kalo beli paket family, makan rame-rame, patunga…

2 Minggu di London

Hal-hal yang paling gue inget selama Homestay bersama EF Language Travel (20 Juni 2011-4 Juli 2011) :

- Mansfield Road Gue tinggal disana selama 2 minggu, bersama keluarga angkat yang baiiik banget (dan kebetulan muslim juga).
- Bus nomer 24 Dari Mansfield Road menuju Euston (tempat UCL berada, EF London menyewa gedung di UCL untuk dijadikan sekolah bagi kami) menaiki bus nomer 24 tujuan Pimlico. Pulangnya menaiki bus nomer 24 dari Warren Street-Mansfield Road (tujuan Hampstead Heath). Selama 2 minggu menaiki bus ini, jadi agak-agak rindu gimana gitu hahaha.
(Pemandangan diatas bus double decker)
- Sainsbury's Indomaretnya orang Inggris, tempat favorit gue dikala sedang lapar. Ayam pedasnya mantab, jualan nasi juga, cocok di kantong harganya.
(ayam+nasi)
- Camden Market Sebelum ke London emang gue udah yakin kalo ini pasar bakal asik banget, dan ternyata benar! Wajib banget kesana. Saran gue sih kalo mau beli oleh-oleh ya ke Camden Market saja. Mau makanan? Oh banyak banget pilihannya. Te…

P S K

Pelabuhan Sunda Kelapa yaa.. Bukan PSK-PSK yang lain

Mas-mas anak nongkrong Pelabuhan.

Jadi kan tanggal 6 April yang lalu gue maen ke Kota Tua tuh, masih dengan tetangga gue dan masih naik kereta, sama seperti jalan-jalan yang lalu.

Naik kereta dari Bekasi-Jakarta Kota... brrrmm..brrrmmm.. godokgodok..gedekgedek..jegesjeges.. Nyampe stasiun Kota, jalan kaki ke depan Museum Fatahillah, di tawarin nyewa sepeda+abangnya (karena gue udah lupa caranya naik sepeda), dianterin ke 5 tempat gitu (PSK, Museum Bahari, Menara Syahbandar, Jembatan Intan n Toko Merah) (FYI gue diboncengin abangnya, tapi tetangga gue bawa sepeda sendiri)

Jadi pertama, kami datang ke Pelabuhan Sunda Kelapa, ya.. emang target gue awalnya cuma pengen ke situ sih, mau hunting foto ceritanya..

Nah nah nah di Pelabuhan Sunda Kelapa ini, sama abang-sepedanya kita di ajak ke atas kapal... Masalahnya bukan terletak di : "kita di ajak ke atas kapal" tapi BEGIMANA CARANYA NAIK KE ATAS KAPAL YANG-LAGI-DI-CUCI itu karena g…