Langsung ke konten utama

Museum Prasasti + + (+Nyasar)

Tanggal 24 kemaren gue ke Museum Prasasti ngangkot bersama seorang tetangga gue. Naik kereta dari Stasiun Bekasi ke Jakarta Kota *pertama kalinya gue ke Jakarta ngangkot xpasti* Terus di depan stasiun Kota kan banyak angkot tuh.. pilih aja angkotnya ngacak ntar juga nyampe Naik M08 *kalo ga salah, gue lupa, pokoknya yang abang-abangnya teriak "TANAH ABANG! TANAH ABANG! GAJAH MADA!"

Celingak-celinguk ngeliat ke arah luar, nemu tulisan "Museum Prasasti" bilang "Kiri Bang" dan Horee gue nyampe tanpa cacat sehat wal afiat alhamdulillah sengihnampakgigi

Masuk museum bayar 500 rupiah saja, ambil foto cekrak cekrek. Dan oh, walaupun museum yang mantan kuburan ini sepi pengunjung *pas gue dateng cuma ada 2 orang pengunjung : gue dan temen gue hehe*, ga usah takut karena banyak penghuni lain disitu : burung gereja, semuts dkk. Saran dari gue, kalo mau ke itu museum terbuka sebaiknya bawa losion anti-serangga, semutnya ga nahan men tension



"HEADLESS"


Oiya, sayang banget ini museum rada kurang terawat, banyak patung yang udah rusak + dicoret-coret tanduk



Puas ambil foto, naik bajaj ke Monas (abangnya sialan, masa sedeket itu 15.000, setan). Makan di depan Monas, suatu hal tolol karena -gue-baru-inget kalo makanan di tempat kayak gitu pasti muahal dan ga enak, dan ternyata memang benar : bakso yang gue makan rasanya basi abis. Bakso dan teh botol dihargai 20.000 sodara-sodara.

Uda ga mood karena daritadi ketipu mulu, akhirnya ga jadi masuk monas, cuma muter-muter berasa turis asing di siang bolong terik gitu ampun deh.

Naik Transjakarta (karena gue belom pernah sebelumnya ihikhik), dan salah jurusan sodara-sodara. Mau ke arah Kota tapi malah nyelip-nyelip kemana tau sampe Grogol kalo ga salah gelakguling

Turun sambil melongo-melongo di daerah Jakarta manatau, naik Transjakarta lagi, nyasar lagi, akhirnya nanya ke bapak-bapak dan dijelasin kemana rute yang bener dan alhamdulillah nyampe Kota setelah berjam-jam waktu terbuang untuk keliling Jakarta dengan 3500 (ongkos transjakarta).

Masuk stasiun, naik kereta, nah nah.. Di kereta ini gue bertemu dengan sesosok anak tampan berusia kurang lebih 8 tahun. Kulitnya putih pucat, wajahnya tampan dan syukurlah KAKINYA NAPAK TANAH. Dan dia naik kereta sendirian, masih pake seragam SD. WOW.

Sampe di stasiun Bekasi gue ngeliat itu si bocah tampan dijemput kakaknya yang tidak tampan sedih *gue udah berharap si bocah tampan dijemput orang tampan juga bleh*

-sekian & ta

Komentar

  1. ahhahahahahha
    dyan sama anak SD

    hihih napak tanah??
    perginya siang kali yah?
    mana ada hantu
    coba malem
    khikhikhikhi

    di tunggu kunungan blaiknya di
    http://zona-ketawa-kita.blogspot.com/

    BalasHapus
  2. jiahaha...
    ituh sendirian?
    waw jadi bekpeker donk
    :-bd

    eh ituh kakaknya napak tanah juga gak?
    hahaa...
    :P

    BalasHapus
  3. ternyata ada juga yg senasib sama gue *suka nyasar
    mending gitu nyasar di jakarta (kota besar) gue ke sekolah aja pernah nyasar gara-gara so-so-an lewat jalan tikus.

    BalasHapus
  4. kenapa ga ngajak gue?
    sekalian mampir di kosan gue deket ama monas

    hahahaha mamam tuh bakso basi mahal

    hahaha

    BalasHapus
  5. dr hsl jepretan lw yg awal2 sih tuh museum kliatan oke.
    tp kog yg bagian rusaknya ga banget sih..
    payah ah orang Indo, kampungan.
    patung ud keren2 gtu dicoret2, dirusak

    keren Shin foto2nya!!!

    BalasHapus
  6. gue blom pernah ke museum prasasti, kayanya bagus ya buat foto2 hehe..

    haha iya lah kalo di tempat kaya gitu pasti gak enak dan juga mahal.. mendingan nanya harga dulu sebelum beli deh :D

    BalasHapus
  7. iihh baru mau pergi kesono.
    ga jadi deh kalo banyak semut.

    BalasHapus
  8. apa benar itu orang ga tampan adalah kakaknya? jangan2 pengasuhnya? hehe..

    BalasHapus
  9. itu poto2 disitu pake kamera apa? bayar lg ga klo mau poto2??

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Makan dan Belanja Murah di London

Hah..
Tidak terasa sudah seminggu berlalu sejak gue meninggalkan London. Gue tinggal di London selama 2 minggu, mengikuti program EF Language Travel (homestay).
Di London, segalanya mahal, mulai dari pipis di stasiun underground yang tarifnya 30 pence sampai gantungan kunci/magnet kulkas yang harganya lebih dari 1 pound. 1 pound kan Rp.14000. Sakit hati banget deh disana hahaha.
Makanan? Jangan ditanya.. Mahal-mahal banget. Di Euston Underground Station (deket University College of London, tempat gue belajar english bersama EF), gue suka makan makanan Jepang, udon, yang harganya 5 pound. Enak? Biasa aja tuh. Makan di Burger King juga kisaran harganya segitu, burger kurang lebih 4 pound.
Nah, berhubung gue orangnya kere dan sangat pelit. Maka inilah tips makan murah di London ala gue :
-Makanlah di restoran KFC-KFCan, seperti Dixy Chicken atau Chicken Cottage, tersebar diseluruh London. Harganya lumayan murahlah (dibanding yang lain), apalagi kalo beli paket family, makan rame-rame, patunga…

2 Minggu di London

Hal-hal yang paling gue inget selama Homestay bersama EF Language Travel (20 Juni 2011-4 Juli 2011) :

- Mansfield Road Gue tinggal disana selama 2 minggu, bersama keluarga angkat yang baiiik banget (dan kebetulan muslim juga).
- Bus nomer 24 Dari Mansfield Road menuju Euston (tempat UCL berada, EF London menyewa gedung di UCL untuk dijadikan sekolah bagi kami) menaiki bus nomer 24 tujuan Pimlico. Pulangnya menaiki bus nomer 24 dari Warren Street-Mansfield Road (tujuan Hampstead Heath). Selama 2 minggu menaiki bus ini, jadi agak-agak rindu gimana gitu hahaha.
(Pemandangan diatas bus double decker)
- Sainsbury's Indomaretnya orang Inggris, tempat favorit gue dikala sedang lapar. Ayam pedasnya mantab, jualan nasi juga, cocok di kantong harganya.
(ayam+nasi)
- Camden Market Sebelum ke London emang gue udah yakin kalo ini pasar bakal asik banget, dan ternyata benar! Wajib banget kesana. Saran gue sih kalo mau beli oleh-oleh ya ke Camden Market saja. Mau makanan? Oh banyak banget pilihannya. Te…

P S K

Pelabuhan Sunda Kelapa yaa.. Bukan PSK-PSK yang lain

Mas-mas anak nongkrong Pelabuhan.

Jadi kan tanggal 6 April yang lalu gue maen ke Kota Tua tuh, masih dengan tetangga gue dan masih naik kereta, sama seperti jalan-jalan yang lalu.

Naik kereta dari Bekasi-Jakarta Kota... brrrmm..brrrmmm.. godokgodok..gedekgedek..jegesjeges.. Nyampe stasiun Kota, jalan kaki ke depan Museum Fatahillah, di tawarin nyewa sepeda+abangnya (karena gue udah lupa caranya naik sepeda), dianterin ke 5 tempat gitu (PSK, Museum Bahari, Menara Syahbandar, Jembatan Intan n Toko Merah) (FYI gue diboncengin abangnya, tapi tetangga gue bawa sepeda sendiri)

Jadi pertama, kami datang ke Pelabuhan Sunda Kelapa, ya.. emang target gue awalnya cuma pengen ke situ sih, mau hunting foto ceritanya..

Nah nah nah di Pelabuhan Sunda Kelapa ini, sama abang-sepedanya kita di ajak ke atas kapal... Masalahnya bukan terletak di : "kita di ajak ke atas kapal" tapi BEGIMANA CARANYA NAIK KE ATAS KAPAL YANG-LAGI-DI-CUCI itu karena g…