Langsung ke konten utama

Singapore Day 2

Bangun jam 6 pagi, ke kamar mandi dan ternyata Singapore di jam 6 itu masih gelep! Brr... Dan sepi banget, kalo disini gue berangkat sekolah jam 6.15 aja udah rame banget (jam 5 pagi aja udah banyak yang ngantor). Di Singapore dalam pengelihatan gue mulai aktif di jam 10an gitu.

Oiya, di Summer Tavern kamar mandinya ada air panasnya lho.. *berasa promosi* hahaha.. Sarapan pop mie bawa dari rumah, terus minum air kran. wow.

Sekitar jam 10 atau 11 kami ke Science Center (PPIpteknya Singapore kali ya), naik MRT dari Clarke Quay (yang stasiunnya cuma puluhan langkah dari penginapan) turunnya di.. dimanalahguelupa. Terus lanjut naik bus.

Masuk ke Science Center gue berasa TK kembali, karena itu gedung isinya anak-anak TK-SMP lari-larian.. Hahaha. Di Science Center gue sempet foto-fotoan di bagian space-spacenya gitu *kayaknya*, jadi ada tempat yang kalau lantainya diinjek langsung nyala-nyala gitu ich *NORAK* :



Terus gue masuk Body World sendirian, temen-temen gue ngilang.

Di Body World gue rasa paling seru nih, jadi kita ngeliat mayat (mayat beneran kayaknya deh) yang udah dikulitin, jadi keliatan otot-ototnya, ada juga organ-organ tubuh manusia, ada paru-paru perokok, ada payudara yang kena kanker dll lah. Sayang ga boleh ambil foto disana brr..

Lanjutnya gue ke Snow City, kayak yang dulu pernah di Ancol itu lho..

Malemnya kami jalan kaki dari penginapan ke Singapore Flyer (jauhnya minta ampun, lebih jauh daripada pas gue jalan dari Ketep Pass sampe bawah gara-gara mobilnya mogok), itu kaki berasa mau putus saking sakitnya hahaha. Nyusurin Singapore River yang ruame.. Dan gue rasa di Singapore Flyer gue ga ngeliat apa-apa selain gedung tinggi ama mobil lewat -_____- mahal pula, masa naik bianglala gitu bayarnya ratusan ribu rupiah. Mana malem-malem susah foto-fotoan lagi, ah gemes gemes.



MAKAN
Di Singapore cari makanan halal susah-susah gampang, pas lagi makan dimana gitu, kan di food court dan yang jual makanan halal tuh cuma 2 tempat.

2 orang temen gue, dan kebetulan berjilbab, makan di selain 2 warung (ha? warung?) yang ngejual makanan halal itu.. Terus seorang ibu-ibu muka melayu berbahasa melayu bilang ke kami :
Ibu Melayu : Kalian baru pertama kali ke Singapore ya? *Yaaahh.. Ketauan* Disini hati-hati kalo makan, itu yang kamu makan ga halal.

Makanan favorit gue disana itu di Lucky Plaza, di food courtnya ada yang namanya Indo Express, ayam gorengnya manteb! *promosi lagi, SUMPAH GUE GA DI BAYAR!*

Terus kalo mau aman (halal) banyak restoran India yang ngejual makanan halal, tapi gue kurang suka makanan India.. Rasanya heboh gitu hehe. Yang gue suka cuma teh tarik kayaknya.

Oiya ngomong-ngomong soal makanan India, pas gue makan di restoran India di deket penginapan, si Mas-Mas Indiahe-nya ga bisa ENGLISH! nah lho! *GUE JUGA INGLISNYA KACO* jadi kita pake bahasa tarzan.. Hahaha

Bersambung lagi..

Komentar

  1. kalau mau makan indo yg enak di SIngapur trus yang halal , di Lucky Plaza ada Ayam Penyet Ria dan Ayam Bakar Ojolali. trus di Takashimaya bagian bawahnya juga ada neng, sama yang di VivoCity (harbourfront) di Food Republic ada makanan indo juga manteb cabenya indo banget <3

    sepertinya kalian had fun :)
    blogwalkingggggggg

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jalan-Jalan : Nusa Lembongan + Biaya dan Tips Part.1

HALOOOOOO!

Sudah hampir 2 tahun saya tidak menulis di blog ini. Sepertinya trend blogging juga sudah menghilang digantikan oleh vlog-vlog gitu, ya? Teman-teman blogger saya pada zaman sekolah dulu juga sudah pada menghilang (dan beberapa sudah punya anak!). Saya sendiri pernah berniat untuk bikin vlog ala-ala anak muda zaman sekarang tapi apadaya terlalu malu untuk ngomong di depan kamera dan malas untuk editing videonya...

Anyways, I'm going to share my recent trip to Nusa Lembongan on May 2017.

Pelabuhan Mushroom Bay, Nusa Lembongan.
Pertama, yang harus kamu lakukan adalah : Beli tiket ke Bali! Kecuali memang sudah tinggal di Bali.. Terserah deh mau naik pesawat, bus, kereta, kapal laut, kapal api.

Kedua, setelah tiba di Bali, pergilah ke Sanur dan menuju booth penjualan tiket speedboat/slowboat yang ada di depan pantainya. Ada banyak sekali booth penjualan tiket namun saya menggunakan Optasal. Harga tiket untuk lokal adalah Rp.200.000 PP. Kami membeli tiket PP dengan tiket pulan…

Makan dan Belanja Murah di London

Hah..
Tidak terasa sudah seminggu berlalu sejak gue meninggalkan London. Gue tinggal di London selama 2 minggu, mengikuti program EF Language Travel (homestay).
Di London, segalanya mahal, mulai dari pipis di stasiun underground yang tarifnya 30 pence sampai gantungan kunci/magnet kulkas yang harganya lebih dari 1 pound. 1 pound kan Rp.14000. Sakit hati banget deh disana hahaha.
Makanan? Jangan ditanya.. Mahal-mahal banget. Di Euston Underground Station (deket University College of London, tempat gue belajar english bersama EF), gue suka makan makanan Jepang, udon, yang harganya 5 pound. Enak? Biasa aja tuh. Makan di Burger King juga kisaran harganya segitu, burger kurang lebih 4 pound.
Nah, berhubung gue orangnya kere dan sangat pelit. Maka inilah tips makan murah di London ala gue :
-Makanlah di restoran KFC-KFCan, seperti Dixy Chicken atau Chicken Cottage, tersebar diseluruh London. Harganya lumayan murahlah (dibanding yang lain), apalagi kalo beli paket family, makan rame-rame, patunga…

P S K

Pelabuhan Sunda Kelapa yaa.. Bukan PSK-PSK yang lain

Mas-mas anak nongkrong Pelabuhan.

Jadi kan tanggal 6 April yang lalu gue maen ke Kota Tua tuh, masih dengan tetangga gue dan masih naik kereta, sama seperti jalan-jalan yang lalu.

Naik kereta dari Bekasi-Jakarta Kota... brrrmm..brrrmmm.. godokgodok..gedekgedek..jegesjeges.. Nyampe stasiun Kota, jalan kaki ke depan Museum Fatahillah, di tawarin nyewa sepeda+abangnya (karena gue udah lupa caranya naik sepeda), dianterin ke 5 tempat gitu (PSK, Museum Bahari, Menara Syahbandar, Jembatan Intan n Toko Merah) (FYI gue diboncengin abangnya, tapi tetangga gue bawa sepeda sendiri)

Jadi pertama, kami datang ke Pelabuhan Sunda Kelapa, ya.. emang target gue awalnya cuma pengen ke situ sih, mau hunting foto ceritanya..

Nah nah nah di Pelabuhan Sunda Kelapa ini, sama abang-sepedanya kita di ajak ke atas kapal... Masalahnya bukan terletak di : "kita di ajak ke atas kapal" tapi BEGIMANA CARANYA NAIK KE ATAS KAPAL YANG-LAGI-DI-CUCI itu karena g…