Langsung ke konten utama

Singapore Day 4

Hari terakhir di Singapore nangih

Pagi-pagi ga pake sarapan gue langsung cabut naik MRT ke Little India (sebenernya rencana awal adalah gue mau bangun jam 5 pagi buat foto-foto di Singapore River tapi GAGAL TOTAL karena alarm hp gue cuekkin).

Di Little India gue ama seekor temen gue bingung, ini yang mana Little India yang katanya banyak arsitektur Indiahe nya? Pas gue jalan terus, nyelip sanasini malah masuknya ke pasar ikan, nyelip lagi ke Mal belom buka, nyelip lagi malah masuk ke pertokoan orang China, nah lho.. Where the hell is the famous lil indiahe itu? *inglis kacao*

Akhirnya kami malah balik ke Clarke Quay, nyari kaos kayak punya Benajio yang bisa nyala-nyala itu, tapi ternyata itu toko bukanya malem, tapi itu toko yang jual kaos nyala itu buka juga di Chinatown yang alamatnya gue ga tau di Chinatownn sebelah mana... Akhirnya kami ke Chinatown, nyungsep-nyungsep sampe kaki mau putus, capek berat, ga nemu kaos nyala, akhirnya malah beli kaos murah meriah di Chinatown.

Balik ke penginapan, packing-packing bebek-bebek, backpack gue jadi hamil, koper gue jadi bau ama baju kotor hehe..

Ke airport naik taksi yang supirnya ramah, beda banget sama si kakek-kakek supir taksi mercedes sialan itu (di hari pertama).

Di Changi, eh.. Godaan untuk menghabiskan dollar muncul, keluar-masuk Giordano, Levi's sanasinisanasini... Akhirnya malah beli kaos di Discover Singapore (ga jadi beli celana Levi's karena ga ada yang diskonan sampe 50%, ogah deh gue celana gitu doank mahal).. Masuk ke toko buku, bingung mau beli Lonely Planet yang mana, akhirnya ngambil yang Malaysia, Singapore, Brunei, 1 buku 3 negara, yang harga bukunya jauh lebih mahal daripada 12 kaos di Bugis hehe.

Terus ya terus, pas mau masuk ruang tunggu kan diperiksa dulu, nah lho nah lho.. temen-temen gue udah pada lolos kok tas gue di tahan? si petugas nunjuk-nunjuk tas gue dan suatu-benda-aneh yang tampak di monitor. NAH LO NAH LO, APA-APAAN NIH?! KAYAKNYA GUE GA NYIMPEN BENDA ANEH DEH. PALINGAN KAOS DALEM BAU APEK

Akhirnya tas yang udah gue susun sedemikian rupa biar belanjaan muat dibongkar ama mbak-mbak petugasnya, aduuuuuhh... setelah mereka ga menemukan benda-aneh-di-monitor tersebut, tas gue di balikkin dengan keadaan barang-barang berada di luar tas (ditarok di semacam nampan mirip alas kandang hamster gue dulu) T__T . Dan dengan segala daya dan usaha dan momentum dan impuls oleh-oleh yang berceceran itu gue jubelin di tas.
....

Sampe di Cengkareng, makan kfc, cabut ke arah Jiexpo (Java Jazz), tapi cuma lewat doank karena antri mau masuk Jiexponya macet parah, misalnyapun gue masuk, Tika and the Dissidents-nya juga udah selesai manggung, akhirnya hangus udah itu tiket hahaha.. Gapapalah, dengerin suaratika-nya kapan-kapan aja.

Sekian & ta

Komentar

  1. Bukan maksud buat spam cuma kenalin blogku
    http://zona-orang-gila.blogspot.com
    Apa aja ada disini

    BalasHapus
  2. eh saraaaapp ya mengorbankan tiket japajes begitu saja -____-"

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Makan dan Belanja Murah di London

Hah..
Tidak terasa sudah seminggu berlalu sejak gue meninggalkan London. Gue tinggal di London selama 2 minggu, mengikuti program EF Language Travel (homestay).
Di London, segalanya mahal, mulai dari pipis di stasiun underground yang tarifnya 30 pence sampai gantungan kunci/magnet kulkas yang harganya lebih dari 1 pound. 1 pound kan Rp.14000. Sakit hati banget deh disana hahaha.
Makanan? Jangan ditanya.. Mahal-mahal banget. Di Euston Underground Station (deket University College of London, tempat gue belajar english bersama EF), gue suka makan makanan Jepang, udon, yang harganya 5 pound. Enak? Biasa aja tuh. Makan di Burger King juga kisaran harganya segitu, burger kurang lebih 4 pound.
Nah, berhubung gue orangnya kere dan sangat pelit. Maka inilah tips makan murah di London ala gue :
-Makanlah di restoran KFC-KFCan, seperti Dixy Chicken atau Chicken Cottage, tersebar diseluruh London. Harganya lumayan murahlah (dibanding yang lain), apalagi kalo beli paket family, makan rame-rame, patunga…

2 Minggu di London

Hal-hal yang paling gue inget selama Homestay bersama EF Language Travel (20 Juni 2011-4 Juli 2011) :

- Mansfield Road Gue tinggal disana selama 2 minggu, bersama keluarga angkat yang baiiik banget (dan kebetulan muslim juga).
- Bus nomer 24 Dari Mansfield Road menuju Euston (tempat UCL berada, EF London menyewa gedung di UCL untuk dijadikan sekolah bagi kami) menaiki bus nomer 24 tujuan Pimlico. Pulangnya menaiki bus nomer 24 dari Warren Street-Mansfield Road (tujuan Hampstead Heath). Selama 2 minggu menaiki bus ini, jadi agak-agak rindu gimana gitu hahaha.
(Pemandangan diatas bus double decker)
- Sainsbury's Indomaretnya orang Inggris, tempat favorit gue dikala sedang lapar. Ayam pedasnya mantab, jualan nasi juga, cocok di kantong harganya.
(ayam+nasi)
- Camden Market Sebelum ke London emang gue udah yakin kalo ini pasar bakal asik banget, dan ternyata benar! Wajib banget kesana. Saran gue sih kalo mau beli oleh-oleh ya ke Camden Market saja. Mau makanan? Oh banyak banget pilihannya. Te…

Jalan-Jalan : Nusa Lembongan + Biaya dan Tips Part.1

HALOOOOOO!

Sudah hampir 2 tahun saya tidak menulis di blog ini. Sepertinya trend blogging juga sudah menghilang digantikan oleh vlog-vlog gitu, ya? Teman-teman blogger saya pada zaman sekolah dulu juga sudah pada menghilang (dan beberapa sudah punya anak!). Saya sendiri pernah berniat untuk bikin vlog ala-ala anak muda zaman sekarang tapi apadaya terlalu malu untuk ngomong di depan kamera dan malas untuk editing videonya...

Anyways, I'm going to share my recent trip to Nusa Lembongan on May 2017.

Pelabuhan Mushroom Bay, Nusa Lembongan.
Pertama, yang harus kamu lakukan adalah : Beli tiket ke Bali! Kecuali memang sudah tinggal di Bali.. Terserah deh mau naik pesawat, bus, kereta, kapal laut, kapal api.

Kedua, setelah tiba di Bali, pergilah ke Sanur dan menuju booth penjualan tiket speedboat/slowboat yang ada di depan pantainya. Ada banyak sekali booth penjualan tiket namun saya menggunakan Optasal. Harga tiket untuk lokal adalah Rp.200.000 PP. Kami membeli tiket PP dengan tiket pulan…